Hel!O mY DarLing!

Rabu, 4 September 2013

MPWUMM? Yuyu, Pak Kadir & Cincin



Yuyu tersenyum. Kadang-kala ketawa kecil. Sesekali wajahnya dipekup dengan tangan. Hatinya benar-benar berbunga indah.

“Anak umi ni kenapa?” Puan Juwita bertanya. Semacam pula dia tengok Yuyu hari ini. Tersengih-sengih. Sarapan langsung tidak bersentuh.

“Tak ada apalah.” Yuyu menafikan. Semakin melebar senyuman dibibirnya. Jemarinya yang dihiasi cincin emas putih dipandang tanpa jemu. Seronok mengingati ‘lamaran’ tak rasmi Hasif di tepi pantai tiga hari lepas. Benar-benar membuatkan dia terasa bahagia.

“Cantik cincin. Baru beli ke?” Camarul yang tidak lepas melihat aksi ‘gedik’ adiknya bertanya. Tangan tu tergawang-gawang. Nak tunjuk cincin baru ke apa?

“Eh, Yuyu beli cincin ke? Sini umi nak tengok.” Jemari anak gadisnya ditangkap. Sebentuk cincin emas putih dihiasi butiran-butiran permata kecil nampak eksklusif dan menarik pada matanya.

Yuyu pandang wajah Camarul. Kemudian wajah uminya. Macam mana nak berterus terang ye? Malu pula rasa hatinya mahu mengkhabarkan hasrat Hasif.

“Siapa bagi?” Puan Juwita bertanya. Mustahil anaknya membeli cincin sebegitu. Bukan dia tak tahu yang Yuyu tidak menyukai barang kemas.

“Kawan.” Yuyu sengih lebar. Wajah Camarul dipandang lagi. Menghantar isyarat membantunya.

“Bila dia nak masuk merisik?” Tanpa perasaan Camarul bertanya. Roti bakar disumbat masuk ke dalam mulut. Wajah adiknya dipandang menanti jawapan.

“Eh, anak umi bercinta ke? Kenapa tak bagi tahu?” Puan Juwita pandang wajah Yuyu. Patutlah anaknya suka mengelamun semenjak dua menjak ini. Kadang-kala tersengih seorang diri.

“Mana ada bercinta umi.” Laju dia mengeleng kepala. Cuba menafikan. Memang betul apa. Dia dengan Hasif tak pernah bincang soal perasaan. Sebab itu bila lelaki itu melamarnya dia menjadi kaku. Terperanjat apabila dilamar secara tiba-tiba.

“Tak bercinta. Tapi dalam hati ada taman. Jangan lupa bagitahu abah. Bising dia nanti.” Camarul sempat berpesan.

“Abang bagitahu lah kejap.” Yuyu tayang muka penuh pengharapan. Entah mengapa dia menjadi malu secara tiba-tiba. Tidak tahu bagaimana berita itu mahu disampaikan.

“Ah..Bagitahu sendiri.” Camarul geleng kepala. Tidak mahu masuk campur.

“Umi tolong Yuyu.” Kali ini uminya pula yang menjadi sasaran.

“Yuyu bagitahu sendirilah. Karang kecik hati abah kalau umi yang bagitahu dia.” Puan Juwita turut menolak. Yuyu anak kesayangan suaminya. Kalaulah berita itu dibawa oleh mulut mereka, pasti lelaki itu akan bekecil hati kerana menjadi orang terakhir yang mengetahui berita itu.

“Bagitahu apa?” Pak Kadir bertanya. Kerusi bersebelahan anak kesayangannya ditarik.

“Abah nak minum air apa? Kopi ke oren?” Kalam kabut Yuyu bangun.

“Kopi.” Pak Kadir kerut dahi melihat aksi anak gadisnya. Nampak mengelabah. Kopi yang dituang juga tertumpah merata.

“Anak abah ni kenapa? Demam ke?” Tangan dibawa menyentuh dahi Yuyu yang sedikit berpeluh.

Camarul tahan tawa. Dia memandang wajah uminya. Wanita itu turut tersenyum. Geli hati melihat gelagat Yuyu yang tidak tentu arah.

“Tak ada lah. Yuyu ok je.” Yuyu semakin mengelabah. Dia selesa menceritakan apa sahaja kepada abahnya. Malangnya kisah hati dan perasaan tidak pernah termasuk dalam carta perbualan mereka.

“Siapa yang nak masuk merisik?” Air kopi dihirup. Dia terdengar perbualan yang berlangsung tadi. Tetapi sengaja tidak mahu masuk campur. Mahu mendengar Yuyu berterus terang sendiri. Tetapi tengok gaya Yuyu yang mengelabah semacam, rasanya sampai ke esok sekalipun tak akan ada pengakuan yang terluah. Baik dia tanya sendiri.

“Emm..Hasif.” Malu-malu Yuyu menjawab. Wajahnya sudah terasa membahang.

“Hasif?” Berkerut dahinya cuba mengingati jika dia mengenali pemuda bernama Hasif itu.

“Boss tempat dia kerja abah.” Camarul menjawab bagi pihak Yuyu.

“Bila keluarga dia nak datang merisik?” Pak Kadir sedikit mengeluh. Sukar menerima kenyataan anak gadisnya bakal dimiliki. Mendengar berita itu, bagai menyedarkan dia yang Yuyu bukan lagi anak kecil yang selalu didukungnya. Anak gadisnya sudah besar. Tidak lama lagi tangungjawabnya bakal dilepaskan. Sedikit sayu rasa hatinya.

“Itu yang nak tanya abah dulu. Dia kata dia nak datang jumpa abah dengan umi sendiri.”

“Suruh lah dia datang dengan keluarga dia malam ni. Kita buat makan-makan.” Perlahan dia berkata. Mahu juga berkenalan dengan lelaki yang mahu ‘merampas’ anak gadisnya.

“Abah tak marah ke?” Serba salah Yuyu bertanya. Risau jika lelaki itu berkecil hati.

“Nak marah buat apa. Perkara baik. Bukannya benda memalukan.” Pak Kadir sedaya upaya mengukir senyuman. Menutup kesedihan yang melanda hati.

“Kalau macam itu, kejap lagi Yuyu bagitahu dia.” Yuyu sengih lebar. Terus dia melengkarkan tangan pada leher abah kesayanganya. Gembira bila hasrat hati tidak dihalang.

“Ini kira langkah bendul ke apa?” Camarul mengusik. Tidak menyangka antara mereka bertiga, Yuyu yang akan menamatkan zaman bujang dahulu.

“Jangan mintak benda pelik-pelik ye.” Yuyu memberi amaran. Camarul bukan boleh kira! Eh, lelaki ada ke langkah bendul?

“Tak pelik. Cuma nak hati cacing sepuluh dulang. Kalau ada, baru boleh kahwin.”

Puan Juwita ketawa mendengar kata-kata Camarul. Ada-ada sahajalah kata-kata nak-anaknya yang boleh membuatkan dia ketawa. Itu tidak termasuk suaminya lagi. Suka buat lawak kering.

Surat Cinta Untuk Disana : Eleww....


5 ulasan:

  1. bila novel ni nk dipasarkan????x sabaqnya nk beli

    BalasPadam
  2. Comelnya yuyu ni...:)Nak n3 kalau sdh berkenan pula..

    -Col-

    BalasPadam
  3. tak de entry lagi ker dik??? huhuhu

    BalasPadam

Baca sUdah, benCi, gEraM, sUka pUn sUdah. CeRajiNkaN TanGan, MeNgOmeN siKit :)