Hel!O mY DarLing!

Rabu, 23 Oktober 2013

Cerpen : Aduhai Isteri!





“Nak cuba timbang tak?” Fahmi pandang wajah isterinya. Kembang kempis hidung bila dia cuba menahan tawa dari terhembur.

            “Tak nak.” Mawardah tayang wajah masam. Itu tak ada lain lah tu. Mesti nak bahankan dia. Mentang-mentanglah badan dia dah tak berlekuk seperti zaman anak dara dulu.

            “Lah kenapa?” Dia ketawa kecil. Bukan niatnya mahu menyindir, Cuma dia geli hati melihat wajah itu yang sudah seperti tertelan asam. Mencuka.

            “Uitt, beratur. Naik sorang-sorang.” Suaranya sengaja dibesarkan. Mahu meniru nada suara suaminya. Malu apabila di ingat semula kenangan beberapa bulan dahulu. Dia punyalah bersemangat nak timbang berat badan. Suaminya boleh pulak main sindir-sindir. Terlebih muatan suaminya cakap. Nanti penimbang buat tunjuk perasaan sebab ramai-ramai naik atas badannya. Memang tak patut!

            “Abang tengok macam ada kurang sikit. Cuba lah naik.” Tanpa mempedulikan penolakkan isterinya beberapa keping syiling dimasukkan ke dalam mesin penimbang.

            Semakin masam Mawardah mendengar kata-kata suaminya. Dalam pada masa yang sama, kakinya tetap melangkah naik atas penimbang. Mahu melihat hasil usahannya bersenam dalam masa beberapa beberapa bulan ini. Ada perubahan ataupun langsung tak ada apa-apa.

            “Lapan puluh enam kilogram.” Perlahan Fahmi membaca nombor yang terpampang pada skrin. Terus bahu isterinya dipaut. Bukan sahaja tiada penurunan, bahkan berat isterinya sudah naik lagi dua kilogram.

            “Tengok. Abang lah ni punya pasal.” Ikut hati nak sahaja dia meraung dekat situ. Mimpi ngeri di siang hari!

            “Eh, abang buat apa?” Fahmi pura-pura tidak memahami kata-kata isteri kesayangannya.

            “Kalau Mawar tak naik tadi, berat Mawar kurang dua kilogram tahu.” Dicubit perlahan pinggang suaminya.

            Kali ini Fahmi semakin galak ketawa. Ada ke pulak macam itu. Tangannya naik ke atas tudung Mawardah. Diperbetulkan tudung bawal yang sedikit senget. Kemudian bahu isterinya dipaut erat.

            “Kalau naik sepuluh kilogram lagi pun abang tak kisah.”
           
            “Iyelah tu tak kisah.” Ini baru suaminya. Tak termasuk lagi anak gadisnya, Afina. Sekarang sudah pandai mengatur dia melakukan itu ini. Ada ke patut ditunjukkan dia iklan sebuah syarikat pelangsingan badan. Sindir yang makan dalam. Tak menahan pedihnya.
………………
            “Abah tengok tak jiran baru kita? Cantik.”

Mawardah menghentikan langkah. Terganggu mendengar perbualan antara anak sulungnya dengan Fahmi.

            “Dah. Mama kamu lagi cun.”

            Kali ini Mawardah tersenyum lebar. Seronok mendengar pujian suaminya. Tipu atau betul apa dia peduli. Asalkan hati dia gembira sudahlah.

            “Along pergi bancuh air sendiri. Ewah, sedap saja kan dok mengutuk mama dekat belakang.” Dulang yang berisi air kopi dan sepinggan karipap diletakkan di hadapan suami dan anaknya. Sebelum dia melabuhkan tubuh sebelah suaminya, sempat dia mencapai sebiji karipap dan di sumbat masuk ke dalam mulut.

            “Mana ada mengumpat.” Afina tersenyum kelat. Wajah abahnya dipandang menghantar isyarat membantu. Terus muncungnya keluar bila abahnya hanya menjungkitkan bahu tanda tidak mahu masuk campur.  

“Tak mengumpat. Tapi menyindir.” Disekeh perlahan kepala Afina. Dia tidak marah, Cuma sedikit runsing. Buatnya suami dia tertarik hati dekat jiran sebelah rumahnya yang ‘malatop’ itu macam mana? Warghh! Bahaya ni.

 “Mama tak nak kuruskan badan ke? Kawan along ada makan ubat kurus. Dulu badan dia lagi besar pada mama. Sekarang, wulamak.”

            “Eh, ubat apa dia makan?” Bersinar mata Mawardah memandang anaknya. Kalau betul-betul boleh jadi kurus, dia pun nak jugak. Ha kali itu bolehlah dia berlagak depan suaminya.

“Mawar. Apa abang pesan?” Fahmi mengeraskan sedikit nada suaranya. Tidak suka mendengar pertanyaan Mawardah. Yang anaknya pun satu. Suka sangat menjadi ‘hantu.’

            “Katakan tidak kepada pil…” Malas sahaja dia menjawab. Macam mana lah dia nak kurus kalau tak ada makan apa-apa supplement. Nak harapkan dia berdiet? Huh, jadi macam sekaranglah. Sebiji karipap pun tak menjengah mulut anak dan suaminya. Dia dah masuk tiga biji. Sudah tu nak kurus macam mana?

            “Alah abah, pil ni kawan along cakap tak bahaya.” Afina cuba menyakinkan abahnya. Dia bukan apa, kesihan melihat mamanya yang kadang-kala nampak termengah kalau banyak berjalan. Lagi pula mamanya lebih cantik kalau kurus.

            “Jangan nak mengada. Tak adanya ubat kurus yang tak bahaya.” Fahmi hantar isyarat mata menyuruh anaknya mendiamkan diri. Siapa yang tak suka kalau isteri kurus dan cantik? Dia juga suka. Cuma dia lebih suka kalau dilakukan dengan diet yang betul. Isterinya bukan lagi remaja yang mempunyai metabolism yang tinggi.  Kalau tersilap langkah, apa-apa sahaja boleh berlaku.   

            “Alah abang. Bolehlah. Kalau ada rasa yang tak kena nanti, Mawar berhentilah.” Lengan suaminya dipegang erat. Berusaha memujuk.

            “Ainul Mawardah..” Perlahan sahaja nada suara Fahmi. Tidak suka bila kata-katanya dibangkang. Kalau benda lain dia boleh lagi nak pertimbangkan. Tapi kalau babitkan kesihatan dia tak boleh hendak berkrompomi.

            Terus Mawardah terdiam. Kalau sudah nama penuh dipanggil, tahu benar suaminya tidak akan sesekali bersetuju. Silap memujuk boleh makan tengkingan dia nanti.
……………
            “Macam mana mama? Jadi tak?” Afina sedikit berbisik. Risau jika suaranya sampai ke pendengaran abahnya. Boleh jadi ribut nanti.

            “Jadi lah. Kejap lagi dalam kereta mama kasi duit.” Mawardah toleh kiri dan kanan. Terpandang wajah suaminya membuatkan dia sedikit mengelabah. Yang anaknya pun satu, tak menyempat-nyempat nak bertanya.

            “Kasi duit? Buat apa?” Fahmi bertanya. Sambil itu lengan bajunya disinting. Dia tersenyum bila isterinya mendekat dan memperbetulkan ikatan tali leher yang sedikit senget. Sebuah kucupan di hadiahkan di dahi isterinya sebelum dia berlalu menuju ke arah meja makan.

            “Emm..Emm…Mawar nak mintak tolong along beli..beli…beli apa ye?.. Ha majalah.” Jantungnya terasa bagaikan mahu melompat keluar. Risau jika suaminya tahu dia sedang berbohong.

            “Majalah masakan kan mama? Nanti boleh lah mama masak sedap-sedap.” Afina cuba membantu. Dia tergeleng kecil. Benda macam itu punya senang pun mamanya tak boleh nak kawal. Ufthh..

            “Hak arr. Betul lah tu.” Mawardah tersengih kelat. Wajah suaminya yang sudah berkerut di pandang sekali imbas, sebelum dia melarikan pandangan ke arah lain. Tidak mahu lelaki itu membaca pembohongan yang cuba dia cipta.

            “Angah dengan Acik mana?” Pandangan matanya meliar. Mencari bayang anak kedua dan anak bongsunya.

            “Dah pergi sekolah.”

            “Awalnya.” Air kopi di hirup. Wajah isterinya di pandang dengan penuh tanda tanya. Entah mengapa dia rasakan ada sesuatu yang tidak kena. Isterinya itu bagaikan mengelisah. Wajahnya juga langsung tidak dipandang.

            “Diorang kan ada pertandingan nasyid hari ini. Abang lupa ke?” Tangan anaknya di tarik menghampiri meja makan. Tidak mahu suaminya mengesyaki sesuatu yang tidak kena.  

            “Oh. Ini yang along kenapa tak pergi lagi?”

            “Terbabas bangun.” Afina tersengih. Itulah padahnya kalau menonton cerita korea sampai ke pagi. Tadi puas mamanya memanggil. Itu pun dia rasa malas sahaja nak bangun.  

            “Sembahyang subuh ke tidak?”

            “Sembahyang.” Perlahan dia menjawab. Abahnya kalau bab agama memang tegas. Rotan juga pernah menjadi santapan tubuhnya kerana sengaja meninggalkan solat.

            “Abah dah nak pergi kerja. Along nak abah hantar ke apa?” Fahmi menyudahkan sarapannya. Sehelai tisu disambar dan dilekapkan di bibir.

            “Eh tak usah. Biar Mawar yang hantar.” Pantas Mawardah menghalang. Rosak lah program mereka nanti kalau suaminya yang menghantar Afina.

            “Kalau macam itu tak apa lah. Abang pergi dulu.” Sebelum pergi sempat dia menyambut salam anak dan isterinya. Di benaknya sudah bermacam perkara bermain. Dia tahu Mawardah sedang menyembunyikan sesuatu darinya.
………………
            “Pagi dua biji. Malam dua biji.” Teranguk Mawar mendengar penerangan anaknya. Botol bewarna Merah di pegang erat. Seerat azamnnya mahu mengurangkan berat badan. Kalau boleh raya nanti dia nak melaram dengan baju kebaya. Membayangkan nya sahaja sudah cukup untuk membuatkan dia tersenyum lebar.  
           
            “Beza betulkan kawan Along tu. Tak kenal mama tadi.” Terbayang wajah Intan sahabat karib anaknya. Sebulan dahulu masa kali terakhir mereka berjumpa, gadis itu masih agak berisi. Sekarang nampak kurus dan begitu cantik.

            “Ha sebab itulah Along bagi tahu mama.”

            “Jangan kasi tahu sesiapa pun. Budak dua orang tu pun jangan.” Jarinya dibawa untuk di kaitkan dengan jari jemari Afina, tanda berjanji.
           
            “Okey.” Afina ketawa kecil. Adik lelakinya yang dua orang itu memang tak boleh di percayai. Apa sahaja rahsia yang disembang olehnya dan mama, pasti akan sampai ke telinga abahnya.

            “Lepas ni boleh lah mama melaram.” Afina ketawa. Seronok membayangkan mamanya dapat memakai pakaian cantik semula. Mama bukanlah berusia sangat. Baru masuk tiga puluh enam tahun. Masih masuk ketegori muda.

            “Tahu tak apa.” Semakin bersemangat Mawardah mendengar kata-kata anaknya. Tak sabar pulak dia nak memulakan agenda rahsianya.
………………….
            “Mawar, abang nak tanya sikit.” Buku di tangannya diletakkan ke atas meja di sisi katil. Wajah Mawardah dipandang. Isterinya itu masih cantik seperti dahulu. Tiada apa yang kurang pada pandangan matanya. Cuma sekarang ada perkara yang sedikit dia musykilkan.

            “Apa?” Mawardah buka sedikit matanya yang hampir terpejam. Entah mengapa dia sedikit letih semenjak dua menjak ini. Buat kerja sedikit sudah mula terasa mengah.

            “Mawar diet ke sekarang?” Fahmi bertanya lembut. Bukan dia tidak nampak perubahan fizikal isterinya sekarang. Ketara berubah. Cuma yang dia tak berkenan, Mawar bagaikan tidak bertenaga. Sesekali dia terperasan, isterinya itu bagaikan mengeletar.

            “Kenapa?” Kali ini dia buka mata luas-luas.

            “Nampak kurus.” Sudah beberapa minggu dia mahu bertanya, tetapi ada sahaja halangan.

            “Iya ke?” Mawar senyum lebar. Bersyukur apabila suaminya nampak perubahannya sekarang. Dalam masa tak sampai sebulan beratnya sudah turun sebanyak dua puluh lima kilogram. Berkat ubat yang di makan juga senaman yang dilakukannya.

            “Hem..” Fahmi turut membalas senyum Mawardah. Isterinya yang mendekat di peluk erat. Rambut Mawardah yang hampir menutup wajah di selit kebelakang telinga.

            “Dah turun banyak mana?”

            Mawardah terdiam. Dia teragak-agak mahu memberitahu. Takut jika suaminya mengesan sesuatu yang tidak kena dek kerana penurunan berat badannya yang melampau.

            “Mawar tak timbang lagi.” Mata dipejam rapat. Dalam hati tidak putus dia berdoa semoga Allah mengampuni dosanya kerana berbohong kepada suami sendiri.

            “Nak abang tolong timbangkan ke?” Fahmi berkata nakal. Tangan Mawardah yang menampar dadanya perlahan dicapai dan dibawa ke bibir. Dikucup jari-jemari itu.  

            “Abang nak Mawar tahu yang abang terima Mawar bukan sebab fizikal Mawar. Tapi sebab hati Mawar.” Dia benar-benar maksudkan itu. Tidak mahu kerananya, Mawar menyeksa diri.

            “Mawar tahu.” Air matanya terasa berlenang di kolam mata. Kalaulah suaminya tahu apa yang telah dia lakukan. Maafkan Mawar abang…
…………….
            “Anak kau dah berapa orang?”

            “Tiga. Kau dah berapa?” Fahmi bertanya sambil ketawa. Wajah Zuhdi, sahabat karibnya semasa bersekolah dahulu dipandang. Langsung dia tidak percaya sahabat yang dulunya nakal sudah menjadi doktor sekarang.

            “Baru sorang.” Dia tiada rezeki untuk memperolehi zuriat yang ramai. Ada seorang itu pun dia dah cukup bersyukur.

            “Tak apa. Nanti ada lah rezeki engkau.” Sambil itu dia membalas lambaian tangan Mawardah. Isterinya itu nampak menarik dibaluti dengan baju kurung moden bewarna merah bata.

            “Tu bukan Mawar ke?” Zuhdi bertanya dengan riak tidak percaya. Fahmi dan Mawar, keduanya sahabat karibnya semasa bersekolah dahulu. Cuma selepas tamat bersekolah dia berpindah dan terputus hubungan dengan keduanya. Malam ini, setelah berbelas tahun mereka ditemukan. Ada juga rupanya hikmah mengadakan reunion dengan kawan-kawan. Hubungan yang terputus dapat di sambung semula.

            “Yup.”

            “Apasal semacam saja aku tengok.” Tidak mempedulikan perasaan Fahmi, terus kata-kata itu meluncur keluar.

            “Maksud kau?” Dia cuba memahami maksud yang cuba di sampaikan oleh Zuhdi.

            “Isteri kau tu sakit ke?” Sekali tengok pun dia sudah tahu. Ada sesuatu yang tidak kena dengan isteri sahabatnya itu.  

            “Tak lah.” Pantas Fahmi menafikan. Dia kalih pandang. Kali ini merenung tubuh isterinya dari jauh. Keluhan resah terluah dari bibirnya. Memang betul. Ada yang tidak kena pada isterinya.
……………
            “Mawar sejuk.”

            Fahmi bagaikan tidak percaya mendengar kata-kata Mawardah. Dia hari ini sahaja sudah dua kali mandi dek kerana tidak tahan dengan bahang panas. Apatah lagi hujan sudah tidak turun hampir dua bulan. Isterinya boleh pula berbaju sejuk siap berstoking bagai. Pelik!

            “Mawar demam ke? Jom kita pergi klinik.” Tangan dibawa menyentuh dahi isterinya. Sejuk.

            “Tak ada lah.” Tangan suaminya dicapai. Tidak mahu lelaki itu risau. Seketika kemudian dia melabuhkan kepala di atas paha suaminya. Jari-jemarinya dibawa memicit dahi. Kepalanya terasa sedikit berpusing. Pandangan matanya juga berbalam-balam.

            Fahmi capai tangan Mawardah. Ada yang mencuri tumpuannya. Di belek kuku isterinya satu persatu. Kenapa kuku isterinya kekuningan?

            “Mama…mama…” Panggilan yang disertai tangisan membantutkan hasrat Mawar untuk terus berehat. Perlahan-lahan dia bangun dari paha suaminya.

            “Mama letak mana ubat tu?”

Afina yang kalut bertanya membuatkan dia terkedu. Dia pandang wajah Fahmi. Jelas suaminya tidak memahami apa yang cuba anaknya sampaikan.  

“Along…” Mawardah memangil perlahan. Tidak percaya anaknya menanyakan soalan itu di hadapan suaminya.

“Along tanya mama, ubat tu mana?” Kali ini sedikit kuat suara Afina. Ikutkan hati yang gementar, mahu sahaja dia mencapai tubuh wanita kesayangannya itu dan digoncang kuat. Bukan niatnya mahu kurang ajar. Cuma ketakutan dan kesedihan yang melanda sukar untuk di elakkan.

“Along, apa yang kurang ajar ni?” Fahmi panas hati. Tidak suka mendengar anaknya itu meninggikan suara kepada Mawardah. Apa anaknya itu sudah lupakah adab yang diajar oleh mereka selama ini? Tak pernah lagi sepanjang enam belas tahun umur Afina, gadis itu berkurang ajar dengan mereka. Kenapa hari ni?

“Abah tanya mama mana mama letak ubat tu.” Semakin kuat tangisannya. Takut jika sesuatu terjadi kepada mamanya disebabkan saranan gila dia itu.  

“Ubat apa?” Fahmi bertanya tidak puas hati.

“Along…” Mawardah cuba menghalang. Dengan tubuh yang semakin lemah dia bangun dan cuba mendapatkan anaknya. Menghalang gadis itu menceritakan ‘agenda’ mereka kepada Fahmi. Takut jika suaminya itu mengamuk.

“Mama makan ubat kurus. Abah tanya mama, dekat mana mama simpan ubat tu.” Afina paut lengan abahnya. Dia tahu mamanya pasti tidak akan berbohong kepada abahnya.

“Mawar?” Fahmi terpana. Dia tidak tahu apa lagi yang mahu dia katakan.

“Mama cakap cepat. Intan, dia masuk hospital. Doktor cakap sebab ubat kurus tu.” Dia takut apabila mendengar berita sahabat baiknya itu dimasukkan ke hospital. Tak mustahil mamanya akan menerima nasib yang serupa. Dia rela kalau mama besar sekalipun, asalkan wanita itu sentiasa ada di sisinya.

            Fahmi pandang wajah Mawar. Merah padam wajahnya menahan marah.  Dia sakit hati bila mawar tidak mempedulikan amarannya. Terasa dirinya di perbodohkan. Selama ini hamper saban hari Mawar menyakinkan dia yang isterinya itu kurus di sebabkan diet yang seimbang. Argh..Bodohnya dia kerana terpedaya.

            Mawardah pandang wajah suaminya. Dia mahu meminta maaf. Malangnya pandangan dia menjadi kabur secara tiba-tiba. Tubuh suaminya cuba dicapai.

            “Mama…” Afina menjerit kuat bila tubuh mama kesayangannya melolot jatuh. Air matanya sudah mengalir semakin lebat. Kalau apa terjadi, pasti dia tidak akan dapat memaafkan diri sendiri.
…………………………
            “Buah pinggangnya gagal berfungsi…” Fahmi pejam mata. Mengeletar seluruh tubuh dirasakan. Penerangan Zuhdi tadi langsung tidak dapat dicerna pada pendengarannya. Sekarang tidak putus doa dibaca. Meminta agar buah pinggangnya sesuai dengan Mawardah.

            “Along minta maaf abah.”

            Fahmi kalih pandang. Keluhan resah terhembus dari bibirnya. Di tarik Afina ke dalam pelukannya. Dia tahu niat baik anak gadisnya itu. Mustahil dia akan menyalahkan anaknya atas apa yang berlaku. Mawardah sudah cukup besar untuk membuat keputusan sendiri tanpa di pengaruhi sesiapa.

            “Tak apa.” Seketika kemudian dia memegang erat tangan isterinya yang masih tidak sedarkan diri. Sedikit berkecil hati dia dengan tindakan isterinya. Sudah berulang kali dia memberitahu Mawardah yang dia tidak kisah dengan keadaan fizikal isterinya itu. Kenapa wanita kesayangannya itu tidak mahu mengerti?

            Memang betul dia ada mengusik Mawardah mengenai tubuh wanita itu, tetapi isterinya bukan kenal dia baru sehari dua. Sudah berbelas tahun mereka berumah tangga, mustahil Mawardah masih tidak dapat membaca isi hatinya.

            “Abah, Along bawa adik-adik keluar dulu.” Afina berkata perlahan. Tidak mahu mengangu. Pasti abahnya mahukan ruang untuk diri sendiri.

            “Angah nak teman mama.” Afiq cuba menolak. Dia mahu berada di sisi mamanya. Wajah Afina dipandang dengan riak tidak berpuas hati. Kalaulah alongnya itu tidak memandai, pasti semua ini tak akan terjadi.

            “Angah..” Afina menjegilkan mata.

            “Iyelah-iyelah.” Malas mahu berlawan kata dia bangun. Tangan adik bongsunya turut di tarik sekali.

            Fahmi memandang kelibat anak-anaknya. Kemudian di pandang wajah Mawardah. Nampak begitu pucat. Kalaulah dia lebih mengambil berat, pasti isterinya tak akan berani membelakanginya.

            “Mawar…Mawar…” Perlahan dia memanggil isterinya. Lengan itu di usap penuh kasih.  

            “Abang sayangkan Mawar…” Dikucup dahi isterinya. Tanpa di pinta air hangat mengalir menuruni lekuk pipinya.
………………….
            Dua Tahun Kemudian

            “Happy anniversary day mama, abah.”

            Mawardah ketawa kecil. Seronok dan terharu bila ulang tahun perkahwinannya masih diingati oleh anak-anaknya. Jemari suaminya di gengam erat. Mahu mengkhabarkan bertapa dia menghargai setiap detik hidupnya ketika bersama dengan lelaki itu,. Tidak pernah sesaat dia menyesal memilih Fahmi sebagai suami.

            “Terima kasih sayang.” Pelukan demi pelukan dari anak kesayangannya menzahirkan lagi kegembiraannya. Bersyukur Allah masih mahu memanjangkan umurnya untuk berbahagia bersama dengan keluarga.

            “Dah. Kita orang tak nak gangu mama dengan abah.” Afina ketawa nakal.

            “Eh, nak pergi mana tu?” Mawardah cuba menahan. Dia hanya mampu mengeleng kepala, bila kelibat anak-anak kesayangannya sudah menghilang.

            “Biarlah.” Fahmi peluk erat tubuh isterinya dari belakang. Bahu isterinya dikucup.  

            “Abang manja-manja ni, ada apa?” Mawardah bertanya perlahan. Kemudian dia menoleh ke belakang. Mencari wajah suaminya.

            “Makin kecil pinggang isteri abang sekarang ni.”

            Mendengar kata-kata Fahmi, Mawardah hanya mampu ketawa. Perutnya yang belum menampakkan betuk di usap perlahan. Tidak percaya setelah apa yang berlaku dia dikurniakan rezeki untuk memperolehi cahaya mata lagi.

            “Kenapa? Kalau besar abang dah tak sayang ke?” Mawardah turut mengusik.

            “Bertambah sayang. Jimatlah abang. Tak usah beli bantal peluk.” Fahmi semakin galak ketawa bila Mawardah menampar perlahan dadanya.

            “Terima kasih.” Mawardah berkata perlahan. Dia tidak tahu apa yang boleh di berikan, melainkan ucapan itu. Sudah banyak Fahmi bekorban untuknya. Mujurlah Allah kurniakannya seorang suami yang bukan hanya ada semasa dia ketawa, tetapi turut ada semasa dia menderita.

            “Untuk?” Fahmi pura-pura bertanya. Dia dermakan buah pingangnya bukan untuk membuatkan Mawardah terhutang budi, tetapi dia mahu wanita itu sedar yang dia sayangkan isterinya itu melebihi nyawa sendiri.

            “Segalanya.” Di peluk erat tubuh suaminya. Sesaat pun dia tidak pernah menyesal memilih Fahmi sebagai suami. Lelaki itu istimewa pada dalam hatinya dan bermakna dalam kehidupannya.

            “Abang ada hadiah.”

            “Apa?” teruja Mawardah bertanya.

            “Pejam mata dulu.”

            Tak tunggu sesaat Mawardah terus menutup matanya. Sesekali dia mengintai apa yang cuba di lakukan oleh suaminya.

            “Aip..Pejam mata.” Fahmi ketawa kecil melihat telatah Mawardah. Beberapa keping kertas di keluarkan dari poket seluar dan di letak di hadapan isterinya.

            “Apa ni?” Mawardah buka mata setelah mendapat kebenaran dari suaminya.

            “Tengoklah.”

            “Tiket percutian ke Maldives?” Membulat matanya memandang Fahmi. Tidak percaya dengan apa yang dibaca. Sejak dari dulu lagi impiannya mahu bercuti di situ. Tetapi ada sahaja halangan.

            “Suka?” Fahmi hanya mampu ketawa bila Mawardah meluru ke dalam pelukannya. Mulut itu tidak berhenti menceritakan kegembiraan.

            “Sangat…sangat…Terima kasih abang.” Ikutkan hati yang teruja, nak sahaja dia melompat-lompat.   

            “Mana hadiah abang?” Terpana dia apabila kucupan Mawardah bertalu-talu mengenai wajahnya.

            “Lepas ni abang nak Mawar  janji dengan abang. Jangan nak buat benda pelik-pelik lagi. Abang terima Mawar sebab Mawar. Bukan sebab lain.”

            “Abang jangan risau.” Tangan dia diangkat tanda berjanji. Sejak dari kejadian yang hampir meragut nyawanya itu, entah sudah berapa puluh kali dia terpaksa berjanji dengan suaminya tidak akan buat lagi tindakan bodoh seperti itu.

            “Tak usah nak kurus. Abang lagi suka isteri abang berisi. Nak peluk pun sedap.”

            “Abang nak tahu tak?” Mawardah pura-pura tidak mendengar usikan suaminya. Tahu benar dia dengan telatah lelaki itu, makin di layan makin menjadi nanti.

            “Apa?” Wajah isterinya dipandang dengan riak penuh curiga.

            “Terima kasih sebab sudi jadi suami terhebat untuk Mawar.” Pipi Fahmi di belai penuh kasih. Sebelum bibirnya jatuh pada pipi itu lama.

            “Abang hebat ke?” Rasa berbunga hatinya mendengar pujian yang muntah dari bibir mawardah.

            “Isyh..Main-main pulak dia.” Kepalanya dilentokkan pada bahu suaminya. Kalau boleh dia mahu mengkhabarkan kepada dunia, bertapa beruntungnya seorang Ainul Mawardah kerana mendapat seorang suami sebaik Muhammad Fahmi.

            “Abang sentiasa berdoa yang kita akan bahagia sampai ke jannah.” Fahmi ukir senyuman gembira. Kecil besar ukuran tubuh, bukanlah penentu sebuah kebahagian. Dan dia tak akan pernah jemu meyakinkan isterinya yang dia menerima apa adanya wanita itu.

Surat Cinta Untuk Disana : Ada beberapa lagi cerpen pendek yg sy buat.. Tp serius…Rasa tak kena dgn jiwa sy…haha…Sy lebih selesa ‘bercerpang’ dari ‘bercerpen’… Tapi tak apa…pengalaman berguna sebenarnya.…Silakan komen nun dibawah sana....mihahaha..

           
           

             


             

14 ulasan:

  1. Faradina Azlin Azahar23 Oktober 2013 1:14 PG

    best!!! seyesly x sangka suami sendri yg donate... hrmmmm... bestnyer belahan jiwa yang memahami.. i lioke!!! teruskan berkarya ya!

    BalasPadam
  2. so sweet!!ni baru betol sayang!!bulat ke lebor ke terima juge..hee..kurus buat ape??tulang je..haha..sedap kn hati je gayeny..haha

    BalasPadam
  3. ha ha ha.... Macam cerita saya je. Dah la nama pun sama. Hubby memang tak bagi saya makan ubat kurus walaupun badan saya XXL dan dia saiz M. Masa mula kenal memang dah mcm ni. Bagi dia yang penting saya sihat, x ada kolesterol tinggi, kencing manis atau darah tinggi.

    BalasPadam
  4. ha ha ha.... Macam cerita saya je. Dah la nama pun sama. Hubby memang tak bagi saya makan ubat kurus walaupun badan saya XXL dan dia saiz M. Masa mula kenal memang dah mcm ni. Bagi dia yang penting saya sihat, x ada kolesterol tinggi, kencing manis atau darah tinggi.

    BalasPadam
  5. Story yg simple tp penuh dgn pengajaran.thanks cempaka. Saya baru cadang nk mkn ubat kurus. Bc cerpen awak jd takut pulak. Hik3

    BalasPadam
  6. hehehehehe..yg penting hati, kurus gemuk tp kalau hati tak tenang tak blh juga....

    BalasPadam
  7. Best best... nak lagi nak lagi.. *lompat-lompat*

    BalasPadam
  8. utg dpt suami cm Fahmi

    BalasPadam
  9. best..cuba perlu perbaiki apa yg patut,

    BalasPadam
  10. Teruskan berkarya ....bak kata Boboiboy 'terbaik'

    BalasPadam

Baca sUdah, benCi, gEraM, sUka pUn sUdah. CeRajiNkaN TanGan, MeNgOmeN siKit :)